Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Nyuuu… >w< Bahkan baru di episode 2 aja, Shindou udah nangis lagu nyuu… TwT

Nggak tau kenapa, tapi antara sedih dan kasian juga… terus ntar takutnya dia disangka cengeng atau apa.. padahal kalo menurut saya sih–agaknya saya paham betul ama apa yang dirasain sama Shindou… beban yang terlalu berat sampai-sampai air matanya udah gak sanggup ia tahan lagi.. Aduh melankolis sekalii…… TwT TwT

Semoga di episode 3 yang hari ini airing di TV Tokyo (aduh beneran saya pengen nonton langsung dari TV Tokyonya… cumaaaaaaaa parabolanya ada di rumah uyut huhuhu T^T) Endou-kantoku muncul! Dan Shindou, cup cup cup.. jangan nangis lagi, ya.. ^^


Bonus: Gambar Shindou lagi nangis (yang lain) X9 #kurang kerjaan

Yang ini pas di trailer gamenya

Kalo yang ini, pas lagi di OP-nya XD

Advertisements

Peristiwa GILA Tapi Nyata

Posted: May 13, 2011 in Uncategorized

Pertarungan memperebutkan posisi pertama di antara karakter yang populer di kalangan para penggemar bukanlah suatu hal yang aneh, malah sudah menjadi hal yang biasa, bukan…?

Namun, siapa sangka bahwa telah terjadi suatu peristiwa yang begitu aneh, tidak masuk akal, begitu tak waras dan… sejenisnya..itu, lah..? Bayangkan saja, bila tiba-tiba seorang karakter yang–bahkan orang-orang tidak pernah menyadari kehadirannya dalam berbagai media (baik game, komik maupun anime), secara mengejutkan bisa menempati posisi pertama?

Mungkin akan menjadi suatu hal yang masih bisa diterima apabila sang karater “sakti” tersebut.. setidaknya memiliki suatu kelebihan tersendiri… namun yang bener-bener bisa bikin piring jadi pecah (??) adalah…

Sang karakter tersebut… SAMA SEKALI NGGAK ADA BAGUS-BAGUSNYA. *aduh, maaf tuts capslock saya rusak. :’D*

Bagaimana kejelasan peristiwa tersebut? Saya akan berbagi tentang apa yang sudah saya dapatkan mengenai hal tersebut:

(sebagian besar saya copas sebagai..tanda bukti?)


More Amusing than Horseracing: Kids Popular Anime, “Inazuma Eleven”’s Popularity Vote is Facing a Terrible Crisis!!

“Inazuma Eleven” adalah sebuah anime sepak bola yang populer baik di kalangan anak-anak dan Fujoshi. Ketika anime ini sedang mengadakan pengambil suara karakter yang paling populer, secara mengejutkan, tiba-tiba saja seorang karakter figuran yang sama sekali tidak pernah diperhitungkan,  datang dan menyabet posisi pertama dengan menggeser seluruh pesaing-pesaing “berat” yang selama ini selalu muncul dalam peringkat-peringkat teratas. Akan tetapi, ada alasan khusus untuk hal ini:

Penyebab utamanya adalah sebuah thread pada forum 2ch, yang berjudul “Let’s kids and Fujoshi cry on the popularity vote of  Inazuma Eleven, voting on Gojou and pushing him to the 1st place lololol”  (atau kurang lebih semacam itu lah).
Dan dengan ‘permainan’ 2ch yang mengacaukan segalanya–

Sang karakter utama yang terkemuka ini (Endou Mamoru) menempati posisi kedua dengan jumlah suara sebanyak 5411, menyusul Shiro Fubuki pada posisi ketiga dengan jumlah suara sebanyak 5033. Tak Lupa, menempati posisi pertama (siapa itu–Goujo?) dengan jumlah suara yang sangat mengejutkan, sampai-sampai bisa membuat seseorang tersedak saat sedang minum susu. Dengan total suara tujuh belas ribu sembilan ratus tiga puluh dua suara; sang karakter gaje ini berhasil menggulingkan karater-karakter kesayangan kita ini.

Sekarang; mari kita kembali melihat peristiwa sejenis–Masih dengan pemilihan suara karakter favorit Inazuma Eleven, dan hasil pemilihan suara yang sangat hancur lebur itu.

Pertama-tama, mari kita lihat secara seksama. Genda menempati posisi pertama, dengan Goujo yang sudah menghantui di belakang pada posisi ke 5 setelah mengungguli Kazemaru, Kidou dan bahkan Endou. Mari kita lihat reaksi orang-orang ketika mengetahui hal ini benar-benar terjadi:

Setelah itu; beberapa menit kemudian–

Sebagian orang hanya dapat tertawa risih. LOL. Hal ini benar-benar terjadi.

Gyaaaah…

Posted: March 14, 2011 in Uncategorized

Mou, moshi-moshi minna-san!! XD Long time no see! XD #memang siapa juga yang liat? “= =

Eh… Willy-chi kok ngomongnya gitu? :’T *pundung* #huft… *sigh* author yang merepotkan… (“_ _)

..Hm? Tadi ngomong apa, Will? =w=

#*uhuk*…erhm, bukan apa-apa….
Fyuu..hah, udah lama ya ga ngobrol kaya gini Will, ahahah.. >__< Aaa..udah-udah basa-basinya, sekarang aku mau cerita banyaaaak!!! XDD  *ngegusur si Willy*

Hm…. nah, yang jelas entah kenapa akhir-akhir ini kau selalu kurang beruntung ‘^^a bayangin aja, dalam sehari kaki kepentok keras (dan sakit) sampai 3x (udah kaya makan atau resep minum obat aja 8’D); tentu saja sampai berdarah-darah… :’) Tapi entah kenapa ngeliat darah yang warnanya merah cerah malah bikin hati tenang… (?) Nyah, mungkin aku memang ada darah saiko.. eh–psycho kalo ya? X9 *maunya*

Hem..lantas apa lagi….kayaknya ga ada yang terlalu penting deh, eheheh. :’D Yah, habisnya yang seru-seru suka udah keburu basi duluan sebelum aku sempet nulis di blog, jadinya yah…. ga mutu gini deh blognya.. 😛 Terus… hm, oh ya..sedikit nyepoil soal project fanfic yang realisasinya ga tau ampe kapan bakal dikerjain… =)) Mungkin ampe Lebaran Monyet juga ga bakal kelar.. =)) *slap*

Jadi intinya karena pada dasarnya aku agak anti sama yang namanya nulis multi-chap; kemungkinan daripada cerita panjang yang dijadiin multi-chap, aku bakalan nulis kumpulan oneshot gitu.. 8D Soal kejadian sial/unik yang dialami Yosuke dan Souji.. aku udah punya idenya sih, yang pertama kerusuhan saat Yosuke belajar nyetir mobilnya Dojima, yang kedua pas Yosuke sakit gigi… ahahah; intinya disini cerita seputar Yosuke yang malang.. ^_^ Kejam kan saya? XD *plak*

..Uh, segini dulu aja lah..saya lagi males.. 8D #..memang kapan rajinnya? ..Yaaa..lain kali mungkin saya bakalan ngefangirl di blog ini, jadi beware… kufufufu…. *w* *nyuntrungin kepala Will*

Yo, until then, farewell…. *ditojos idung Igor karena nge-quote kaga pake izin*
.

.

.

_Sehind The Scene_

..Fyuh, akhinya rebes juga……….hei, Will. Biasanya kau nggak suka nyari masalah. Tapi kenapa tadi kamu bandel yah..? ^w^*

#..e–bandel apanya? bandel gimana?

Kan tadi udah kubilang menyingkir duluuu….. *__*

#eh..masa? kok aku nggak denger ya? ‘_’a ..lagian perasaan bukankah biasanya juga seperti ini…?

Iya Willy pinter, tapi kan biasanya itu kalo di diari abal-abaaaaaaal…. *A* ini kan beda lagi, di blog gitu… aduh kok kamu ndeso banget sih?

#..iya, aku tau kok kalo ini di blog..terus masalahnya apa? *masih bingung*

*facepalm* Sudah, lupakan saja Will… *nyosor pergi*

#…*sigh* dia salah makan apa ya? ngomongnya jadi ngelantur gaje gitu… “= =a

–ITU KARENA GUW LAGI SAKIT KEPALA MAKANYA SEMUA YANG KELUAR DARI MULUT GUE GA ADA YANG RASIONAL, ONCOM…!!!

#…O_o *shocked* pantesan… ckckck… huft, ya ampun… repot amat ya kudu ngeladenin makhluk kaya gini OTL

Uwaaaaah aku pusing patah hati berkali-kali (??) hue-hue-huee…. ;A;

#…e..tadi marah-marah, kenapa sekarang malah nangis? (_ _”)

AAAAh dieeeem!! Kamu ga bakalan ngerti… hiks *galau*

#..hah….*nepok jidat*

PUNGGUNGKU OTL…!!!

Posted: January 31, 2011 in Uncategorized

K*SO! Hari ini cape bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet udah jadi supporter teriak-teriak ampe suara kaya toa uzur, terus nggak dapet xbox FFVIII pula (huft)… hidup pun terasa galau sejak BESOK HARI PERTAMA PEMBUKAAN SNMPTN UNDANGAN GOD MY OHHHHH…!!! ;A; *galau*

Aye takut kalo nggak keterima PMDK ke IPB jurusan Lansekap…ntar aye kudu ikutan tes tertulis alias SNMPTN biasa, oh my oh my indaaaaaak sumpah saya galau abis hiiih… ;A; Betul-betul deh yang namanya harharcem sama yang namanya… uugh..! Pokoknya…moga aja bisa, lah! Yosh!!! Meski rata-rata nilai rapotku tergolong kecil *uhuk*, setidaknya nggak terlalu nyerempet ama angka 7 lah.. TwT

…Aduh, aduh. Aduh aduh aduh tapi tetep aja galau iiih sumpah galau abis… ;A;

…Oh ya, selain itu… saya masih bad mood sejak namatin Crisis Core… T^T Meski di sekolah mah masih tetep seperti biasa, hepi-hepi maksa gitu… tapi ya..tetep aja…nggak bisa nggak sedih dan nggak nangis… ;__________;

ZAAAAACK UHUHUHUHUH… T~T

…Oh ya..yang teakhir nih. X9 Unyu, tadi aku beli….. ja jaang! DVD KAMEN RIDER W! UWOO PHILIP LUCU~~ XDDD Shotaro… he.. dia unik, sama seperti kebanyakan tokoh utama KR lainnya… XD Dan Heroinenya juga…entah kenapa lucu.. unyuhahahaha… XDD

..Yaha, cuma itu yang pengen saya tulis…sebab saya harus cepat-cepat pergi tidur, tadi cape banget samapi-sampai tidur di angkot nyenyak banget.. (baca: Begitu duduk dan tidur, nggak kerasa ternyata udah mau sampai tempat tujuan lagi…)

Yosh…! Ja mata siapa pun yang baca ini!! XDD

P.S: Mungkin ini kali terakhirnya aku ngoceh sendiri.. X9 Tulisan berikutnya, akan ada teman setiaku (dalam setiap diari/tulisan pribadi)… Memperkenalkan…!

Willy Wankooooo…!!! XDDD

(Willy: *swt* ..Jadi aku diseret ke sini juga, eh…?)

..Ahahah, tenang aja Will..! X9 Nggak usah tegang, cukup berlagak seperti biasanya aja, kok..! :la:

(Willy: …Eh..ya..?)

——————————————————————————————————————————————————-

Introduction selesai! 😀
Saatnya boboo~~ >______< *groooooook* (pelor)

Huft…

Posted: January 26, 2011 in Uncategorized

…Sedikit ingin curhat mengenai… perasaan.

..Selama ini kupikir kalau aku (setidaknya) sanggup untuk menjaga perasaan ini (?) paling tidak sampai…erhm… 4-5 tahun kedepan… sebetulnya (mungkin) bisa, tapi baru saja kusadari kemarin-kemarin bahwa ternyata memang ada yang salah. Kesalahan yang sejak awal (memang) sudah terjadi, namun karena aku begitu bodoh dan keras kepala dan sok tahu dan– dan masih banyak lagi, entah kenapa (sekarang akhirnya) membuatku menjadi merasa galau.

…Masalahnya begini. Aku… aku belum tau kalau akhirnya (katakanlah) A atau B. Aku–aku hanya takut kalau apa yang akan aku coba ini salah. Apa yang–tch. Bahkan aku merasa kalau… kalau… aku seperti… b-bukan. Bukan itu kalimat yang tepat. Intinya; aku merasa bahwa apa yang selama 2 tahun terakhir ini aku lakukan, rasanya (hanya) seperti sebuah olok-olok belaka. Kebodohan, kebodohan, dan kebodohan. Di satu sisi aku merasa.. seperti seorang pecundang. Sementara di sisi lain, ada juga perasaan merasa bersalah (kembali..?). Di sisi lain juga aku merasa bahwa… semua ini melelahkan. Melelahkan sampai aku pengen mecahin kepala sendiri. Brrrh. Dan… uhm… huft..kalau memang… aku ini yang bodoh itu berarti….

..Ahahah. Haha. Ternyata orang sepertiku sama sekali nggak punya harapan. Jika diibaratkan, mungkin aku ini bagai tumbuhan yang menjadi parasit bagi dirinya sendiri. Yang menghancurkan dirinya sendiri.

Sebab aku merasa hidupku penuh kepura-puraan.

Aku yang selalu berpura-pura. Membohongi orang lain bahkan diri sendiri, eh..?

Nah, itu dia. Aku orang yang cukup… gila dan kurang akal karena bahkan aku mempermainkan perasaanku sendiri. For real, seriously I realized it. Malah aku punya banyak contoh yang bisa dijadikan bahan cerita. Hm…

…Baiklah, tampaknya aku ini memang tipe orang yang tidak bisa dimengerti oleh orang lain. Hahah, terserah. Lagi pula siapa yang minta perhatian…?

Fictogemino…

Posted: January 23, 2011 in Uncategorized

Exercise for FFC: Double-Fiction

Prompt/Setting: Membenci seseorang/Bebas


Disclaimer: Tema, setting, plot, karakter dan sebagainya © Saya (secara, orific gitu ;D *dicekek*)

Rating: T for Tibra *diinjek*

Main Genre: Fantasy & Adventure

Headnote: Karya fiksi ini berformat Fictogemino, atau Fiksi Kembar, di mana tulisan ini dapat dibaca mulai dari paragraf pertama hingga paragraf terakhir atau pun sebaliknya (dibaca mulai dari paragraf terakhir sampai paragraf awal).

Perhatian Khusus: Sebetulnya karya fiksi original ini masih dalam proses pengembangan dan belum bisa dibilang matang, baik dari segi ide, cerita, hubungan antar karakter, dan tetek bengeknya. Namun sebuah ‘pemaksaan’ dilakukan oleh penulis, hingga akhirnya lahirlah sebuah trailer orific yang cacat dan nista ini. Akhir kata, mohon maaf atas segala kekurangan dan ketidaknyamanannya selama membaca kalimat-kalimat tidak jelas di bawah ini. Harapan dari penulis adalah; semoga pembaca sekalian bisa selamat hingga titik terakhir!


Le Crépuscule

—between dawn and sunrise—


Gadis itu menatap matahari senja yang berwarna merah. Semerah iris milik seorang pemuda yang harus menghadapi takdir yang keras dalam perjalanan hidupnya, dimulai sejak senja merah itu.

Kai hanya menatap gadis yang telah merobohkannya dengan tatapan membunuh. Sementara itu, tak tampak sedikit pun reaksi dari sang gadis yang menunjukkan bahwa ia terusik dengan hal itu. Gadis itu tetap terdiam dengan wajah-tanpa-emosi miliknya, menatap langit senja yang terlihat mulai memerah. Di atas langit, matahari seolah tampak malu dan menyembunyikan wujudnya di balik jubah cakrawala.

“Aku mengerti, bahwa kau pasti sulit untuk langsung menerima kenyataan ini… Bukankah begitu, Kage?” tanya gadis itu, membuat Kai semakin menaikkan alis matanya. “Kau pasti salah makan.” Jawab Kai heran bercampur mengejek. Gadis itu akhirnya tampak menghela napasnya, mendesah pelan, kemudian berkata, “Baiklah, akan kukatakan sekali lagi… Kau, Taiyou Kage, merupakan aset yang sangat penting demi menaklukkan orang-orang yang bertentangan dengan kebijakan Yang Mulia,” tutur gadis itu datar meski ia sedang menjelaskan, “dan Yang Mulia sendiri sudah memberimu kehormatan untuk melayaninya secara istimewa; beliau mengangkatmu sebagai salah satu tangan kanannya, sekaligus menjadikanmu sebagai salah seorang panglima perangnya.” Gadis itu mengakhiri perkataannya. “…Selamat,” tambah gadis itu lagi, meski tak terdengar sedikit pun ketulusan di sela-sela ucapannya.

“Apa kau bilang? Kau pasti bercanda…!” tutur Kai dengan nada mengejek, “Mana mungkin aku termakan oleh tipuan busukmu itu. Coba saja kau terus berkata seperti itu, sampai aku bosan.” Ujar Kai terus menyindir gadis berhati batu itu.

“Aku sama sekali tak peduli apakah kau percaya atau tidak. Yang jelas, aku sudah berusaha memberi tahumu. Sesederhana itu saja.” Ucap gadis itu dengan sedikit angkuh, membuat Kai merasa semakin benci dan kesal dengannya. “Kalau kau memang mempedulikan nyawa teman-temanmu yang lain, sebaiknya kau menurut dan ikutlah bersama kami.” Ajak gadis tersebut, “Kalau kau menolak, aku tak bisa menjamin keselamatan teman-temanmu yang lainnya.” Ancam gadis itu serius.

Kai tertegun sejenak. Perasaan aneh memenuhi seluruh pikiran Kai, seolah membuat isi kepalanya itu nyaris meledak, menjadikannya serpihan dan bercecer ke berbagai penjuru. Ia tak mampu lagi berpikir dengan tenang dan jernih, semuanya terasa begitu memuakkan untuk ukuran sebuah lelucon yang sama sekali tidak lucu. “Yeah. Usaha yang bagus sekali sekali. Aku sampai nyaris tertipu olehmu.” Ucap Kai sarkastis. “Bisa coba menakutiku lagi dengan cerita lain? Aku yakin kau pasti bisa melakukannya, sebab kau tampak jenius dengan semua omong kosongmu itu. Oh, atau kau mulai kehabisan kata-kata…?” Kai benar-benar merendahkan gadis tersebut dengan kalimat-kalimat tajamnya. Namun gadis itu seolah tak terpancing oleh perkataan Kai. Ia menggerakkan kepalanya pelan, mendongak sedikit ke arah temannya yang tampak sedang sibuk dengan pekerjaannya. Seorang wanita berambut hijau gelap yang sedang tertawa mengerikan, tampak begitu bahagia menendang dan menginjak-injak tubuh manusia yang menjadi pusat perhatiannya sekarang.

“Akira!” teriak Kai dengan seluruh sisa tenaga yang ada. Jantungnya berdebar keras kala melihat sosok yang dikenalnya tergolek tak berdaya seperti itu. Seketika, rasa takut memenuhi relung hati Kai. Ia menggigit bawah bibirnya, berharap keadaan sahabatnya itu masih baik-baik saja. Sementara itu gadis dengan penutup mata yang membuat nyaris seluruh tubunya mati rasa, hanya mendelik ke arah Kai dengan tatapan sedingin es. “Dia sudah mati.”

Kai hanya mampu terdiam. Seolah tak merasakan rasa sakit yang ditimbulkan oleh simbol kutukan pada mata kanannya. Membiarkan tetes-tetes darah yang hangat mengalir pelan, meninggalkan jejak merah panjang pada wajahnya. Hatinya masih terguncang dengan pernyataan yang gadis itu lontarkan padanya. Begitu banyak peristiwa ganjil yang terjadi hanya dalam waktu sekejap. Ingin sekali ia berteriak marah pada orang-orang asing dan aneh yang tiba-tiba saja menyerang mereka tanpa alasan, lalu membicarakan hal-hal tak masuk akal dan membingungkan lainnya. Akan tetapi, mulutnya seolah terkunci. Kala salah satu matanya menangkap siluet seseorang yang terkapar tak berdaya di atas tanah. Tubuh sahabatnya.

Butiran tanah mulai basah oleh rintik hujan. Membuat tetesan darah yang menggenang di atasnya kian memudar, bersatu dengan air, menyebar, dan hanyut terbawa arus.

.

.

.

[STOP]

(Bagi yang sudah selesai membaca dari paragraf pertama, sekarang silahkan membaca dari paragraf akhir hingga paragraf pertama)


Footnote: Pendek? Ya. Tentu saja (bersihnya saja, hanya ada 629 kata). Silahkan lempari saya dengan batu atau pun benda tumpul dan berat yang berada di sekitar anda. MOHON MAAF YANG SEBESAR-BESARNYA karena hasil tulisan ini sama sekali tidak memuaskan (dan sejujurnya… saya merasa jijik sendiri ketika saya membacanya), sebab tulisan ini dibuat hanya dalam waktu semalam, dikerjakan tanpa pikir panjang, dengan berbekal ide yang masih mentah dan… sangat cantik… sekali.

Maka dari itu, mohon maaf bila anda sampai mual membacanya. (_ _”)


Akhir kata, terima kasih banyak atas waktu dan perhatiannya… Semoga anda sekalian senantiasa sehat dan bahagia selalu! Sampai jumpa! ^_^

I’M SICK OF LIVE!!!

Posted: January 13, 2011 in Uncategorized

*cencored because Kuyo anak yang baik… >w<*

Art (S*CK) Dump

Posted: January 13, 2011 in Uncategorized

Silahkan–MAKAN–tulang–busuk–ini!
(penulis dapat dipastikan sedang stres/tertekan to the CLIMAX)

OSTEON OSTEON OSTEON TULANG BUSUK!!!

AKU MAU TIDUR AKU MAU NYANTAI AKU MAU MAINNN UWOOH HAAAAAAAAAAAAAA!!!

WIP Gagal… Hell YEAH

Posted: January 13, 2011 in Uncategorized

Rintik air yang semula hanya gerimis, kini turun semakin deras menghantam bumi. Membuat beberapa orang yang semula hanya berlari-lari kecil sembari mencoba untuk melindungi tubuh mereka apa adanya (dengan benda apapun yang fungsinya kurang lebih mirip dengan payung) untuk sementara, kini merubah pikiran mereka dan memutuskan untuk berteduh di suatu tempat yang lebih aman dari ‘serangan’ hujan air itu.

Termasuk salah satu diantara sekian banyak jiwa yang melakukan kegiatan sehari-harinya di daerah tersebut, terdapat seorang siswi menengah atas dengan jaket hijau cerah yang membalut tubuhnya, terlihat tengah berlari dengan kecepatan tinggi, menghindari ribuan titik air yang terus menyerbu dari atas sana, menuju suatu tempat bernaung yang tak dapat ditembus oleh mereka walau seribu pasukan batalion dikerahkan untuk merubuhkan tempat tersebut.

Mungkin karena cukup terlatih dan sudah terbiasa berlari untuk mengejar Yosuke yang berusaha kabur melarikan diri, gadis maniak Kung-Fu tersebut sama sekali tak merasa letih setelah berlari dengan kecepatan seperti itu. Bahkan berkeringat atau merasa lelah pun tidak, tubuhnya hanya basah oleh rintik hujan (alih-alih karena keringat), dan hanya terdengar ritme desahan nafasnya yang agak cepat sebagai bukti bahwa gadis itu memang baru saja habis berlari.

Ketika tengah menatap pemandangan di hadapannya yang buram oleh derasnya air hujan, dari arah belakang ada seseorang yang menepuk bahu gadis itu.

“Yo, Chie. Kau kehujanan rupanya.” Sapa seseorang tersebut dengan cengiran khasnya.

“Yosuke?” kedua mata Chie agak terbelalak. “Kenapa kau bisa ada di sini?”

“Hei, justru itu yang harusnya aku tanyakan padamu,” balas Yosuke bermaksud untuk membalikkan pertanyaan. “Kenapa kau bisa berteduh di Junes?”

“J-Junes?” Chie tampak bingung. “Ini… di Junes?” tanyanya ulang pada Yosuke.

“Tentu saja,” pria berheadphone orang itu mendesah pelan. “Kau lihat pakaianku ini kan? Nah, aku sedang bekerja sambilan di sini.” Jelasnya menjawab pertanyaan dari Chie.

“O—ooh…” Chie ber’oh-oh’ ria sebab ia sama sekali tidak tahu harus berargumen atau setidaknya berkomentar apa.

“Hm, hujannya memang sangat deras… pantas saja kau jadi tidak sadar kalau ini adalah Junes,” Yosuke bergumam tanpa mempedulikan apakah perkataannya barusan didengar atau tidak oleh Chie, setelah itu Yosuke mengeraskan kembali suaranya, “bagaimana kalau kau tunggu hujannya sampai reda di dalam saja?” tawarnya.

“Eh? Boleh saja…” entah mengapa Chie merasa agak aneh ketika menjawabnya. “…Tapi, kenapa tiba-tiba saja kau jadi sebaik ini? Kau pasti sedang sakit ya? Atau sedang masuk angin karena musim hujan?” Chie bertanya heran.

“Kau yang sedang sakit dan masuk angin, Chie.” Yosuke membalas sebal. “Maksudku kau harus menunggu hujannya reda sambil membantuku bekerja sambilan, hitung-hitung sebagai ganti rugi karena kau sudah puluhan kali membuatku bangkrut.” Ucapnya dengan nada menggugat.

“HAH?!” Sontak Chie merasa terkejut bukan main; perasaannya bercampur aduk antara kaget dan kesal. “Sejak kapan aku harus bertanggung jawab atas sesuatu yang bukan menjadi tanggung jawabku? Uangmu habis itu kan urusanmu sendiri, bukan urusanku. Lagipula kau sendirilah yang bersalah karena tidak bisa mengatur keuanganmu dengan bijak, jadi terima kasih atas tawarannya tuan Hanamura Yosuke.” Komentar Chie galak.

“H-hei,” balas Yosuke, nada suaranya mulai terdengar agak sewot, “jangan seenaknya berbicara seperti itu setelah kau sukses membuang-buang uang milik orang lain!” tuturnya dengan gesit. “Kau tahu, aku mengumpulkannya dengan keringat, darah dan air mataku sendiri…!” ucap Yosuke menambahkan.

“Jangan lupa air liur,” celetuk Chie bermaksud mengejek.

“Dan bukan hanya itu—kau tahu, seberapa lama aku bersabar agar semua uang itu dapat segera terkumpul? Seberapa lama aku mendambakan sepeda motor yang telah lama kuimpikan, pada akhirnya dapat kukendarai dan melaju cepat di jalan raya? Seberapa lama aku bekerja, membanting tulang dan melelahkan diriku dengan mengorbankan sebagian masa mudaku untuk mengharap masa depan yang lebih baik? Dan mimpi yang kubangun dengan susah payah itu, harus runtuh seketika hanya karena ada seorang gadis rakus yang dalam otaknya hanya ada steak-steak-steak dan steak terus? Yang jika aku tidak memenuhi nafsu makannya, maka ia akan menendangku secara tidak berperikelaki-lakian? Dan apa kau tahu, bahwa betapa dilemanya diriku ini?” entah mengapa, semakin lama perkataan Yosuke terdengar semakin tidak terkontrol. Seperti seseorang yang sedang menumpahkan seluruh perasaannya yang mengganjal di hati… atau semacam itulah.

Dan setiap penuturan yang barusan Yosuke lontarkan, terdengar begitu geli dan menyebalkan di telinga Chie. Menyebabkan pria itu (Yosuke, sekali lagi) harus kembali merasakan sesuatu yang amat menyakitkan baginya.

Sudah terhitung tiga hari sejak kejadian itu, baik Yosuke maupun Chie, keduanya masih saling mendiamkan satu sama lain. Jangankan bertegur sapa, bahkan saling mendelik dan membuang muka saja tidak. Hal ini jelas tergolong sangat ganjil di mata Souji, Yukiko, Kanji, Rise, Naoto dan Teddie. Sebab pasangan yang hobi beradu mulut ini biasanya selalu bertengkar seru. Pasti selalu terdengar teriakan marah atau suara kaki yang dihentak-hentakkan dengan keras ke atas tanah. Sesekali juga ditambah dengan suara raungan pedih yang keluar dari pita suara milik Yosuke. Namun biasanya pada saat esok hari, semua kembali normal seperti biasanya. Ketika pagi saling menyapa, ketika sore saling bertengkar. Lalu keesokan paginya kembali saling menyapa, seolah tak pernah terjadi suatu pertengkaran di antara mereka. Itulah mengapa jika Yosuke dan Chie sedang bertengkar, biasanya tidak ada yang merasa khawatir, sebab biasanya ‘pasangan ribut’ ini selalu rujuk pada kesempatan berikutnya.

Namun peristiwa perang dingin antar dua kubu yang saling bersitegang ini betul-betul kejadian yang pertama kalinya dalam sejarah pertengkaran Yosuke melawan Chie. Atau Chie melawan Yosuke.

Yukiko berusaha mendekati dan bertanya pada Chie sementara Souji berusaha melakukan hal yang serupa pada Yosuke. Pada saat didekati, keduanya masih tampak bersemangat dan ceria seperti biasanya. Namun pada saat ditanya, keduanya sama-sama memasang wajah jelek. Ketika Yukiko dan Souji sama-sama melaporkan hasilnya, keduanya sama-sama mendesah pelan.


NGGAK BERES-BERES KARENA AUTHORNYA CACAT G*****!!!

Junk Draft Project Nista

Posted: January 13, 2011 in Uncategorized

INI GAMBAR SOUKO AMA M!NAOTONYA JELEEEEEEEEEEEEK!!!

Hai, aku Seta Souko. Mulai hari ini, aku akan tinggal bersama dengan bibi dan keponakanku selama satu tahun ke depan. Orang tuaku sibuk dengan urusan pekerjaan mereka di luar negeri, jadi untuk sementara ini aku akan tinggal di rumah bibiku yang letaknya di sebuah kota kecill. Hm, aku tidak ingat seperti apa wajah bibiku itu. Tapi kata ayah, dulu ketika aku kecil, aku pernah mengunjungi rumah bibi. Ah, tapi itu kan saat aku masih bayi, ayah. Mana mungkin aku ingat?

Ah, gawat! Karena terlalu sibuk melamun, hampir saja aku ketinggalan kereta terakhir menuju Inaba, kota yang menjadi tujuan perjalananku. Baiklah, aku pergi dulu, ya. Sampai jumpa!

.

.

.

Seorang gadis berseragam sekolah berlari kecil menaiki sebuah gerbong kereta berwarna jingga. Bersamaan dengan itu, pintu gerbong kereta mulai tertutup, dan roda-roda hitam kereta tersebut mulai membawa tiap-tiap gerbong menjauhi stasiun.


CROSS X EPIC!

—when the genderbent, OOC and A.U. become “one”!—


Seorang wanita berambut cokelat dan seorang anak laki-laki berusia sekitar 6 tahun berdiri di depan sebuah stasiun. Sang ibu tampak sabar menunggu, semetara pahlawan kecilnya sedang sibuk menendangi batu jalanan. Tak lama, terdengar suara bising yang ditimbulkan oleh kereta yang baru saja tiba. Sang anak menghentikan aktivitasnya, sedangkan sang ibu tengah bersiap menyambut kedatangan seseorang.

Akhirnya sosok yang ditunggu-tunggu oleh sang ibu menampakkan dirinya; seorang gadis berkepang dua dengan rambut keperakan yang diwariskan dari sang ayah. Sang ibu tersenyum, kemudian berjalan mendekati sang gadis yang tampak sedikit bingung itu.

“Hai, kau Seta Souko, kan? Perkenalkan, aku Dojima Chisato, adik dari ayahmu.” Sapanya Chisato memperkenalkan identitasnya.

Gadis berambut panjang itu tersenyum lega, kemudian membalas sapaan sang bibi dengan ramah. “Iya, aku Souko… senang bertemu denganmu, bibi!” Jawabnya sopan.

“Ah, tidak perlu sampai seformal itu…” jawab Chisato seraya tertawa kecil. “Rasanya sudah lama sekali sejak terakhir kali aku mengganti popokmu ketika kau masih bayi,” tambahnya. “…Sekarang, kau sudah tumbuh menjadi seorang gadis yang cantik… Pasti hanya dalam hitungan hari, akan ada banyak pria yang jatuh hati padamu,” Chisato tertawa lepas, puas menggoda keponakan yang baru ditemuinya kembali setelah sekian tahun lamanya.

Intermeso Chisato berhasil membuat gadis belia itu tersipu malu, lalu berkata: “Ah, bibi bisa saja…”

“Oh ya, hampir saja lupa…” Chisato teringat pada sesuatu. Ia kemudian mengalihkan pandangannya pada seorang bocah lelaki berambut keperakan, namun lebih gelap jika dibandingkan dengan warna rambut milik Souko, yang tengah sibuk mencabuti rumput-rumput kecil di pinggir jalan. “Itu anakku, Naoki… dia memang agak pendiam, tetapi dia sangat aktif dan lincah,” jelas Chisato. Souko mengangguk pelan, memperhatikan keponakannya yang manis dengan senyum mengembang pada wajahnya.

“Baiklah, ayo kita segera ke rumah. Aku sudah menyiapkan ruangan yang akan mejadi kamarmu nanti… Naoki, ayo pulang.” Seru Chisato memanggil sang buah hati untuk pulang. Naoki hanya menangguk menuruti, kemudian berlari pelan menuju arah sang ibu.


“Malam ini aku sengaja memasak masakan spesial karena tau bahwa kau akan datang,” Chisato berkata sambil membawa sebuah panci dengan kepulan uap yang membumbung di atasnya. Malam itu, mereka bertiga menyantap sashimi. Seusai makan malam, Souko membantu Chisato membereskan dapur, sementara itu Naoki membantu dengan mengelap meja. Selesai beres-beres, mereka bertiga duduk di ruang tengah. Naoki asyik menonton serial “Phoenix Ranger Featherman X” di televisi,  meninggalkan Chisato dan Souko berdua saja untuk mengobrol.

“Oh ya, bibi…” Souko bertanya di tengah percakapannya dengan Chisato, “sejak tadi aku belum melihat paman… Apa paman masih sibuk bekerja?”

Seketika ruang keluarga dengan suasana yang tadinya hangat itu, mendadak hening. Chisato berusaha agar tampak tetap tenang. Sedangkan Naoki, yang memang sejak tadi tidak bersuara karena sedang serius menonton televisi, terlihat sedikit terusik. Wajahnya yang tadi tampak gembira karena melihat tokoh pahlawan kesayangannya beraksi memberantas para musuh pada layar kaca, kini berubah menjadi datar. Sedatar tatapan matanya yang melirik ke arah Souko, membuat segalanya terasa semakin tak nyaman.

“…Suamiku meninggal karena kecelakaan saat sedang bertugas menangkap penjahat,” ucap Chisato lirih. Mata Souko melebar.

“Ah, maafkan aku… aku… sama sekali… tidak tahu…” tutur Souko patah-patah, ia tampak sangat terkejut dan… merasa sangat menyesal.

Chisato mendesah pelan, kemudian melanjutkan kembali perkataannya, “Tidak apa-apa, Souko…” ujarnya lembut seraya membelai halus kepala Souko. “Ini bukan salahmu…” Chisato lalu melepaskan tangannya, kemudian melanjutkan kembali cerita mengenai suaminya. “Pamanmu, Dojima Ryotaro… adalah seorang detektif,” katanya. “Ia bertugas untuk menangani kasus-kasus kriminal yang terjadi di kota ini…” jelas Chisato. Sementara itu Souko memasang wajah dengan tampang yang serius ketika mendengarkan penuturan bibinya ini.

“Namun 2 tahun yang lalu, saat ia sedang bertugas… ketika itu, Naoki masih berusia 4 tahun… Pada suatu malam, saat kami bertiga sedang menghabiskan waktu sekeluarga bersama-sama, seperti barusan… tiba-tiba saja telepon genggam milik suamiku berbunyi. Rupanya lagi-lagi ada sebuah kasus yang harus segera ia tangani, jadi ia bergegas pergi  meninggalkan rumah malam itu juga. Akan tetapi…” Chisato mengambil nafas sejenak, “…mobil yang dikendarai suamiku menabrak pagar jurang, lalu terjatuh, dan akhirnya ia pun meninggal….” ucap Chisato pahit. “Kejadian ini murni kecelakaan, dan penyebabnya adalah rem mobil yang tidak bekerja sebagai mana mestinya…” Chisato mengakhiri ceritanya. Sementara itu Souko menatap wajah bibinya dengan tatapan nanar. Tak lama, lelehan air meluncur dari sudut matanya yang indah. Souko memeluk bibinya erat, membiarkan seluruh emosinya yang tumpah pada malam itu.

Malam pertama Souko di kota itu, dilaluinya dalam suasana yang mengharu-biru.


Keesokan paginya, kondisi Souko mulai membaik. Kemarin adalah hari yang benar-benar melelahkan bagi gadis itu, sebab ia baru saja tiba di kota ini setelah menempuh perjalanan panjang seorang diri. Ditambah dengan kejadian semalam, yaitu saat gadis itu menangis setelah mendengar cerita Chisato, membuat gadis itu benar-benar menguras sebagian besar sisa energinya. Untung saja Chisato menenangkan dirinya semalam, kalau tidak mungkin Souko bisa menangis semalaman.

Hari ini adalah hari pertama Souko bersekolah di sekolahnya yang baru, Yasogami High School. Chisato mendaftarkannya di sana karena Yasogami adalah sekolah yang terdekat dari rumah mereka. Karena Souko masih sangat baru dengan kota itu, maka pada pagi itu Souko berangkat menuju sekolah dengan dipandu sang keponakan, Naoki.

Sepanjang perjalanan, Naoki hanya membisu. Meskipun Souko berusaha memulai topik untuk dibicarakan, namun selalu saja dijawab dengan seingkat oleh Naoki, bahkan terkadang hanya dibalas dengan sebuah anggukan atau gelengan kepala saja. Membuat usaha Souko untuk mencairkan dinding es yang berdiri kokoh itu sia-sia saja.

“Aku hanya mengantar sampai di sini saja,” tiba-tiba saja Naoki mengeluarkan suaranya. “Selanjutnya kita akan berselisih jalan, sekolahku berada di sebelah sana sedangkan sekolahmu hanya tinggal lurus saja.” Kata Naoki sambil menunjukkan jalan. “Setelah ini, kau bisa pergi sendiri, bukan?” tanyanya memastikan.

“Ng, ya… tentu saja.” Jawab Souko, mengangguk kepada Naoki. “Oh ya, terima kasih banyak atas bantuannya, Naoki.” Souko memasang wajah seceria mungkin.

“Ya, sama-sama.” Jawab Naoki datar. Setelah itu, Naoki mengambil jalan lain yang ditunjuknya barusan, menuju sekolah dasarnya.

Souko pun berjalan lurus sesuai dengan petunjuk yang diberikan Naoki, hingga gadis itu sampai di depan gerbang sekolah yang ia tuju. Gadis itu menatap sekolah itu dari luar secara lamat-lamat. Ya, di tempat itulah Souko akan menghabiskan sebagian besar waktunya selama satu tahun ke depan nanti.


Hari itu merupakan hari pertama tahun ajaran baru. Sekolah yang pada hari-hari sebelumnya terlihat sepi, kini mulai ramai kembali. Tak terkecuali kelas 2-2 yang diramaikan oleh siswa-siswi tahun sebelumnya yang dinyatakan naik satu tingkat ke atasnya. Salah satu di antara mereka adalah seorang siswi berambut cokelat dengan sweater kuning muda yang membungkus seragam sekolahnya, yang tengah sibuk beradu mulut dengan salah seorang siswa berambut coklat susu mengenai suatu hal.

“Aku benar-benar tak percaya! Sekelas denganmu lagi selama satu tahun kedepan…? Oh, entah kesialan macam apa yang menimpaku…” ucap sang siswi sebal kepada lawan bicara yang ada di hadapannya, “ditambah lagi yang menjadi wali kelas tahun ini adalah King Moron… ckckck, benar-benar suatu kesialan yang beruntun… sempurna sudah penderitaan yang akan kualami dalam satu tahun kedepan nanti,” dengusnya kesal.

Sementara itu, siswa berambut pendek dengan poni yang disisir ke samping tersebut membalas pernyataan sang siswi secara gesit, menunjukkan keberatannya terhadap apa yang dilontarkan siswi tersebut.

“Huh, entah karma jenis apa yang menimpaku kali ini sampai-sampai aku harus satu kelas dengan gadis paling menyebalkan sedunia,” ujarnya dongkol. “…Dan aku benar-benar tak dapat melupakan apa yang telah kau lakukan pada DVD kesayanganku… Kau tahu? Aku benar-benar terkesan bahwa di dunia ini ada seorang gadis yang mampu mematahkan sekeping DVD hanya dengan cara mendudukinya saja… Apa kau ini semacam wanita berotot besi dan bertulang baja, eh…?” ucap siswa tersebut sarkastis.

“Sudah kukatakan bekali-kali bahkan beratus-ratus kali bahwa aku tak sengaja merusaknya! Lagi pula, pasti DVD milikmu itulah yang salah… masa hanya sekali duduk saja, bisa sampai langsung terbelah menjadi dua…? Itu pasti DVD murahan, aku sangat yakin akan hal itu… Kau pasti membelinya di toko DVD bajakan, bukan?” siswi tersebut membalas perkataan siswa di depannya dengan pedas.

“Enak saja kalau kau bicara! Aku membeli DVD original ‘Trial of the Dragon’ itu di toko CD yang ada di Stasiun Okina…! Memangnya Junes, toko elektroniknya hanya menjual barang-barang mahal saja, tapi sama sekali tak menyediakan toko CD yang menjual film-film Kung Fu berkualitas…?” balas siswa tersebut tak mau kalah.

Adu mulut pasangan keras kepala ini mungkin akan berlangsung terus hingga sore hari, jika saja wali kelas 2-2, Morooka Kinshiro tidak memasuki kelas tersebut, dengan seorang siswi baru yang berjalan mengikuti di belakangnya.

“Huh, berada di sini membuatku makin sakit kepala saja…” ucap guru yang lebih dikenal dengan sebutan ‘King Moron’ di kalangan murid-murid itu, “Yah, selamat pagi murid-murid yang tak kuharapkan… Kuharap kalian tidak membuat masalah dan membuatku harus mengurus masalah yang kalian buat sendiri, yang seharusnya sama sekali tak ada hubungannya denganku…” ujar  sang guru dengan kata-katanya yang tergolong cukup kasar dan tak dijaga itu. “Sekarang ini kalian sudah kelas dua… mungkin sebagian besar dari kalian berpikir bahwa tahun kedua ini adalah tahun yang paling leluasa dan bebas bagi kalian, di mana kalian bisa bersenang-senang, lebih banyak bermain dari pada belajar, sibuk dengan urusan percintaan dan hal-hal busuk lainnya… Tapi jangan harap kalian semua bisa seperti itu! Justru pada tahun kedua inilah banyak siswa yang lengah, sehingga ketika mereka naik ke kelas tiga, mereka mengalami kesulitan, dan tak sedikit di antara mereka yang merasa tertekan… Jadi, sebagai wali kelas kalian, aku tak akan segan-segan untuk me—“

“Maaf,” potong siswa yang sebelumnya terlihat sedang bertengkar dengan salah seorang siswi di kelas tersebut, “tapi, bisakah bapak memperkenalkan murid baru itu terlebih dahulu?” tanyanya mengigatkan, melihat sejak awal masuk tadi sang guru belum juga menunjukkan tanda-tanda bahwa ia akan memperkenalkan siswi baru yang berdiri di sampingnya itu.

“Oh, ya… nyaris saja aku lupa…” jawabnya santai. “Baiklah, anak-anak… ini Seta Souko, dia adalah murid pindahan baru dari kota… Selama satu tahun ke depan, dia akan bersekolah di sini sampai kedua orang tuanya datang menjemput anak yang menyedihkan ini…” jelasnya tanpa menyaring perkataannya sama sekali. “Jadi kuharap kalian tidak mengganggunya karena itu sama sekali tidak berarti… Dan khusus bagi murid laki-laki, jangan harap kalian bisa mendekatinya atau mengajaknya berkencan,  sebab percuma saja karena ia tak bisa berlama-lama bersekolah di sini…” tambah guru tersebut dengan perkataannya yang tak berperasaan.

Siswa yang barusan memotong pembicaraan Morooka, merasa tidak nyaman dengan atmosfir dari percakapan tersebut, akhirnya berinisiatif untuk mencoba mengalihkan perhatian. “Err, maaf pak… Tapi bisakah bapak membiarkannya untuk duduk terlebih dahulu?” tanyanya, sekaligus mengingatkan Morooka kembali, membuat guru sangar itu menghentikan sejenak pidatonya yang membosankan itu.

“Ah, betul juga…” jawab Morooka tetap santai. “Kalau begitu, kau duduk di samping bocah yang sejak tadi terus menyela pembicaraanku terus,” sambungnya dengan sedikit menyindir siswa berambut cokelat susu tersebut. Setelah itu Souko mengangguk sedikit, kemudian berjalan ke arah bangku kosong yang dimaksud.

“Psst,” bisik siswa yang kini menjadi teman sebangku Souko tersebut, “Hei, soal yang tadi dikatakan oleh guru itu barusan… kau jangan memasukkannya ke dalam hati, ya? Kau tau…? Dia memang agak sedikit…” siswa itu memutar otaknya, berusaha untuk mencari pernyataan yang paling tepat, sekaligus yang paling ‘halus’, “…hilang akal.” Imbuhnya menyelesaikan kalimat yang ia bisikkan.

Souko sedikit tersenyum sebagai reaksi atas perkataan siswa tersebut, kemudian balas berbisik “Ya, tidak apa-apa.”

Setelah Morooka melanjutkan kembali ceramahnya yang panjang dan terkesan bertele-tele itu, akhirnya bel sekolah berbunyi, menandakan bahwa guru itu harus segera meninggalkan kelas 2-2 tersebut.

“Baiklah, karena hari ini merupakan hari pertama tahun ajaran yang baru, maka setelah ini kalian boleh pulang… Tapi mulai besok, sekolah akan langsung berjalan seperti biasanya, kalian mengerti?!” Kata Morooka tegas, disambut dengan salam hormat dari seluruh murid yang berada dalam ruang kelas tersebut seraya ia meninggalkan kelas 2-2.

“Phew, benar-benar hari pertama yang sangat menegangkan…” siswi yang duduk di belakang bangku milik Souko menyuarakan isi hatinya seraya meregangkan otot-ototnya yang terasa pegal. Setelahnya, siswi itu mengalihkan perhatiannya pada Souko. “Oh ya, namamu Seta Souko, kan? Salam kenal, aku Hanamura Yosumi…” siswi bernama Yosumi memperkenalkan dirinya. “Hm, kurasa kau sedikit tidak beruntung dengan berada di kelas ini… Yah, kau pasti tau sendiri kan, seperti apa wali kelas kita itu…” desahnya pelan. Souku hanya tersenyum simpul sebagai balasannya. Yah, memang setangkai bunga tak dapat menentukan sendiri tempat di mana ia tumbuh… sama seperti dirinya dan nasibnya saat ini. Mendapatkan seorang wali kelas yang kurang menyenangkan dan dipermalukan di depan kelas pada hari pertamanya bersekolah disitu… semua itu bukan kemauannya, bukan?

Kini giliran siswa yang pagi tadi bertengkar dengan Yosumi, memperkenalkan dirinya pada Souko. “Hai, aku Satonaka Chio… kau ingat aku, kan? Aku yang duduk di sebelahmu…” tutur Chio, yang entah kenapa salam perkenalannya tersebut terdengar sedikit unik.

“Tentu saja dia pasti ingat, Chio.” Yosumi membalas pertanyaan Chio yang belum sempat dibalas oleh Souko. “Kau ini, bertanya sesuatu yang tak perlu ditanyakan…”

“Oh, ayolah… Aku kan hanya memastikan saja, masa tidak boleh?” Chio membalas dengan sedikit ketus. Namun setelahnya, emosinya dapat terkendali kembali, kemudian ia melanjutkan percakapannya dengan Souko. “Oh iya, kau murid pindahan dari kota, kan? Kalau begitu, kau sama dengan Yosumi… dia juga baru pindah dari kota ke sini sekitar 6 bulan yang lalu.” Jelas Chio. “Hm, mungkin kau akan cepat bosan tinggal di tempat yang kecil seperti ini… sebab Yosumi yang sudah tinggal di sini selama 6 bulan saja, sudah terlihat stres seperti itu.” Tunjuk Chio tepat kearah wajah Yosumi yang tampak begitu… kesal.

“Jangan bicara sembarangan…!” Yosumi berdiri dari kursi yang ia duduki, “Dulu aku memang masih uring-uringan saat baru pertama kali pindah ke sini, tapi sekarang aku sudah merasa lebih nyaman tinggal disini!” Yosumi menegaskan kata-katanya, tampak sedikit tersinggung dengan kalimat yang dilontarkan oleh Chio.

Menyadari suasana yang tampak kian memanas, Souko berusaha untuk meredakan sedikit ketegangan yang tengah terjadi. “E..sudah, sudah… jangan berkelahi… Aku… sangat suka kok tinggal di sini dan bersekolah di tempat ini, dan.. dan…” Souko tampak kehabisan kata-katanya.

Sayangnya, tak satu pun dari Yosumi dan Chio yang mendengarkan perkataan Souko… Mereka berdua terlalu sibuk untuk meneriaki satu sama lain, hingga…

“…Tolong, kalian jangan bertengkar seperti ini…”

Yosumi dan Chio spontan berhenti saling berteriak. Mereka berdua menoleh, mendapati Souko yang tengah tertunduk dengan wajah memerah. Otomatis baik Yosumi maupun Chio mendadak panik ketika mereka melihat keadaan Souko yang seperti ini.

“So-Souko…! Yang tadi itu…Cuma bercanda, ahaha..haha…” Chio berusaha menenangkan gadis berkepang yang matanya mulai berkaca-kaca itu.

“I-iya, Souko! A-aku dan Chio memang sering bertengkar seperti ini, kok…” Yosumi juga berusaha menjelaskan keadaan, supaya Souko dapat mengerti.

Namun pernyataan Yosumi barusan merupakan sebuah kesalahan fatal.

Souko yang tadinya hanya berkaca-kaca, kini mulai terisak. Sementara itu teman-teman sekelas mereka yang lain mulai mengalihkan perhatian mereka pada mereka bertiga.

Yosumi dan Chio yang sama-sama semakin panik, akhirnya meneriakkan sesuatu, yang tanpa diduga mereka lakukan secara bersamaan, padahal tanpa mereka diskusikan satu sama lain terlebih dahulu.

“MAAFKAN KAMI…! KAMI BERJANJI TIDAK AKAN BERTENGKAR LAGI…!”

Yosumi dan Chio berteriak meminta maaf dengan kompak sambil berlutut secara serempak di hadapan Souko.


“…Enak tidak, Souko?” tanya Yosumi pada Souko yang baru saja memasukkan potongan steak ke dalam mulutnya.

“…Enak…!” jawab Souko sedikit lebih ceria, sepertinya suasana hatinya sudah mulai membaik.

Tadi saat pulang sekolah, Yosumi yang merasa bersalah karena telah membuat murid baru itu menangis, akhirnya mengungkapkan rasa penyesalannya dengan mengajak Souko berjalan-jalan ke Junes dan mentraktirnya seporsi steak. Souko hanya mengangguk, ia tidak perlu seporsi steak, sebetulnya. Namun karena pada dasarnya Souko ini termasuk tipe gadis yang lembut dan pemalu, akhirnya ia hanya diam saja, menuruti tawaran yang Yosumi berikan.

“Hm, baguslah kalau begitu…” Yosumi berkata lega. “Oh ya, sekali lagi, aku minta maaf atas apa yang terjadi di sekolah tadi…” Yosumi mengucapkan kata maafnya yang ke dua puluh tiga kalinya pada hari itu. Sementara Souko menjawab ‘tidak apa-apa’ yang ke dua puluh satu kalinya.

“…Tapi..” wajah Yosumi mulai berubah, laksana langit biru cerah yang tiba-tiba saja terhalang oleh awan kelabu, “KENAPA KAMU JUGA BISA ADA DI SINI, HEI!” Teriaknya pada pemuda berambut cokelat susu yang tengah menyantap steak porsi ketiganya dengan lahap.

“Hm, han ahu juha inghin mengahak ouko jahan-jahan,” jawab Chio dengan mulut penuh.

“Iya, aku mengerti… tapi aku HANYA mentraktir Souko saja, lho…” balas Yosumi yang ternyata dapat mengerti apa yang diucapkan oleh Chio, memberi penekanan yang sangat jelas pada kata ‘hanya’. “Kau tidak termasuk hitungan. Jadi, bayarlah sendiri.” Yosumi berkata ketus.

Chio menelan makanan yang selesai ia kunyah. “Tapi kan waktu itu kau belum mengganti rugi DVD-ku yang sudah kau patahkan,” timpal Chio. “Waktu kuminta agar kau mengganti rugi pada saat itu juga, kau bilang kalau kau sedang tak ada uang, jadi…” kata Chio sambil menusukkan garpu pada steaknya, memenuhi kembali mulutnya dengan potongan-potongan daging lezat itu, “Ahu memuhushan unhuk habar menunghu hampai hau hunya uhang…” Chio kembali mengunyah, dan kembali menelan. “Sekarang, kau pasti sudah punya, kan? Makanya… aku kesini menemani Souko berjalan-jalan sekalian menemaninya juga makan steak, sambil menuntut hak ganti rugi atas DVD yang kau rusakkan itu…!” Chio berkata lancar dan tegas, layaknya seorang pengacara profesional yang sedang beraksi membela kliennya.

Tanpa diduga, Yosumi yang biasanya selalu bisa membalas apapun komentar yang dikeluarkan oleh mulut penuh daging steak itu, ternyata bisa kehabisan kata-kata.

“Tch…! Ya sudahlah! Huh! Dasar cowok payah…! Masa ditraktir sama anak cewek…?” Yosumi berkata dengan nada kesal karena kalah mengadu pendapat dengan makhluk bernama Chio itu.

“Ini hanti huhi, ohumi… huhan hakhir…” elak Chio tanpa memikirkan etika saat sedang makan, yaitu agar tidak berbicara saat sedang makan… terlebih lagi dalam kondisi mulut penuh dengan makanan seperti itu.

Yosumi mendecak kesal, kemudian bangkit dari kursi yang ia duduki, hendak membayar kelima porsi steak yang dimakan oleh teman-temannya… Hah, kalau begini terus… bisa-bisa uang tabungan yang ia kumpulkan susah payah dari hasil kerja sambilannya bisa cepat habis… Yosumi menghela nafas sedih dalam hatinya. Kalau begini terus… cita-citanya untuk membeli benda yang amat ia idamkan akan makin sulit tercapai… hah…

“Oh ya…” Souko yang dari tadi diam saja, akhirnya angkat bicara. Dengan wajah dan nada suara yang polos, ia berkata, “Yosumi-san dan Chio-san… apa kalian berdua berpacaran?”

Chio tersedak makanannya. Yosumi yang baru berjalan beberapa langkah menuju stand penjual steak, menghentikan langkahnya sejenak,  mengganti wajahnya yang bertampang lesu dengan wajah jelek.

‘Hah? Hah? Apa katanya tadi? Aku? Berpacaran? Dengan si rakus bodoh itu?’ Yosumi berusaha mengoreksi pendengarannya. Sementara Chio masih terbatuk-batuk.

“…Tentu saja aku dan Chio tidak berpacaran, Souko…” Yosumi membalikkan tubuhnya, menatap lurus pada Souko, kemudian berkata dengan tegas sementara sinar matahari sore menerpa wajah dan rambutnya yang tampak berkilau karena siraman cahaya matahari, “Sebab aku menyukai Konishi-senpai.”

Pernyataan Yosumi barusan, disambut oleh bunyi kaokan burung gagak yang menandakan bahwa sore hari makin menyingsing, mewarnai langit biru dengan lautan merah dan jingga…

==========E_N_D__O_F__C_H_A_P_T_E_R__O_N_E==========


ASEM BUTUT TIADA TARA!